Hanya Memuji tatkala nikmat?

Ada orang yang mengikut ajaran Islam, tatkala mendapat NIKMAT, gembira lalu memuji-muji agama ini dan usaha diri mereka. Namun apabila kerana mengikut arahan agama ini lalu mereka mendapat KESUSAHAN, kerugian dan sepertinya, mereka mula mengutuk agama ini sebagai, mengongkong, buruk dan mundur.

Mereka menunggang agama untuk manfaat yang disukai nafsu sahaja..

Rugilah mereka yang sedemikian sebagaimana telah diperingatkan oleh Allah swt

وَمِنَ النَّاسِ مَن يَعْبُدُ اللهَ عَلَىٰ حَرْفٍ فَإِنْ أَصَابَهُ خَيْرٌ اطْمَأَنَّ بِهِ وَإِنْ أَصَابَتْهُ فِتْنَةٌ انقَلَبَ عَلَىٰ وَجْهِهِ خَسِرَ الدُّنْيَا وَالْآخِرَةَ ذَٰلِكَ هُوَ الْخُسْرَانُ الْمُبِينُ
Dan di antara manusia ada orang yang menyembah Allah dengan berada di tepi; maka jika ia memperoleh kebajikan, tetaplah ia dalam keadaan itu, dan jika ia ditimpa oleh suatu bencana, berbaliklah ia ke belakang. Rugilah ia di dunia dan di akhirat. Yang demikian itu adalah kerugian yang nyata. (Al-Hajj : 11)

- Muhasabah Diri-

Ulasan

Popular Post

Kata Kata hikmah

KWSP vs PENCEN

Payudara

Skim rumah pertama

Banjir di kemaman