Arak halal

ARAK HALAL ( TANPA ALKOHOL )

Artikel ini disiarkan pada 2009, ADMIN mendapati penjualan telah meluas dan banyak didapati dikedai kedai makan orang Islam...Ini tidak harus dibiarkan. Harus bertindak segera...

PENGERTIAN ARAK

Arak ialah minuman yang memabukkan. Dalam bahasa Arab dinamakan khamar, berasal dari kata khamara ertinya menutupi. Seseorang yang minum arak atau khamar, biasanya ia mabuk, hilang akal fikirannya tertutup jalan kebenaran, dan ia lupakan dirinya dan lupakan Allah.

Minum arak hukumnya adalah haram, sama ada sedikit atau banyak, hukum mabuk atau pun tidak, kecuali ketika darurat, dan arak itu adalah najis ainnya. Firman Allah yang bermaksud :

”Wahai orang-orang yang beriman bahawa sesungguhnya arak dan judi, dan pemujaan berhala dan mengundi nasib dengan batang-batang anak panah, adalah semata-mata kotor (najis / keji) dari perbuatan syaitan. Oleh itu hendaklah kamu menjauhinya supaya kamu berjaya”.

(Surah Al- Maidah ayat 90)

____________________________________________________

KENAPA IKTIRAF ARAK NI HALAL? TAK SESUAI LANGSUNG....

Arak / Bir dan yang bersekutu dengannya akan dihasilkan melalui proses fermentasi dengan menggunakan ragi sacharomyces cereviciae, pada bahan yang yang mengandungi pati atau mengandungi gula tinggi. Proses fermentasi adalah proses yang sudah dikenal sejak berabad tahun yang lalu. Proses inilah menjadikan asbab nama 'arak/bir' diberi jika ianya dihasilkan sebagai minuman.

Pada zaman kehidupan Rasulullah saw , RASULULLAH MELARANG para sahabat untuk mengkonsumsi jus buah yang umurnya lebih dari 3 hari, atau ketika saribuah tersebut dalam kondisi berbuih.

Berdasarkan penelitian para pakar, pemeraman sari buah yang sudah berumur lebih dari 3 hari tersebut, maka kandungan alcohol (ethanolnya sudah lebih dari 1 persen). Berdasarkan fakta inilah kemudian Fatwa MUI menetapkan batas maksimal kandungan alcohol (sebagai senyawa tunggal, ethanol) yang digunakan sebagai pelarut dalam produk pangan iaitu 1 persen.

Bagi pengguna muslim, minuman yang merupakan hasil fermentasi adalah  HARAM untuk diminum.

Fatwa Ulama Indonesia (MUI) menyatakan BIR ITU TETAP HARAM bagi umat Islam kerana cita rasa dan aromanya masih berasa bir.

Alasan lain adalah keterangan dari pihak industri minuman tersebut yang mengatakan bahwa green sand prosesnya adalah sama sebagaimana produk bir mereka yang lain,hanya pada proses berikutnya ada tahap penghilangan alcohol.

Memandangkan pembotolan pula hampir menyerupai packing arak beralkohol ( Carlsberg, Anchor Beer dsb ), dari hukum Islam ianya haram diminum kerana menyerupai. Oleh itu, kita kena bertindak segera sebagai langkah pencegahan untuk jangka panjang.

Rumusan saya yang kurang pandai, banyak sebab mengatakan ianya HARAM diminum :-
1) Rasulullah melarang minum minuman melalui proses pemeraman lebih 3 hari.
2) Packing menyerupai arak tidak halal
3) Datang dari negara Syiah yang memusuhi dan membantai umat Islam.
4) Alkohol ada dan ianya di neutralkan supaya menjadi halal...tapi proses pertama cukup menjadikan asbab ianya haram...
Allahuwa'lam

Betul betul mengelirukan Umat Islam. Kita kena tengok balik proses membuat Ribena dan Rut Bir. Kalau ada proses pemeraman seperti diatas, tau taulah jawabannya...( admin buat ribena dgn bunga roselle hampir rasa ribena tapi ada yg kurang sikit )

Cukuplah dengan nama Rut Bir yang kadangkala mengelirukan masyarakat.

Esok esok bila anak muda beli bir dijalanan, togok Carlsberg, Jolly Shandy, Anchor Beer, Tiger Beer, kita susah nak bezakan dan akhirnya menjadi tidak kisah sebab sangkakan arak halal.

Malaysia negara Islam walaupun sekular. Kita mencorakkan sistem agar menjadi lebih baik...Jangan beri Allah murka...Padah jawabnya. Segala tindakan di dunia dipersoalkan diakhirat kelak..Harap harap dapat tindakan dari pihak JAKIM akan isu ini..

Ulasan

Popular Post

Kata Kata hikmah

KWSP vs PENCEN

Payudara

Skim rumah pertama

Banjir di kemaman