Ramadan

RAMADAN SEPATUTNYA LEBIH SEPI
Seorang siak masjid saya tanya, "Tak niaga di pasar ramadan tahun ini?" Jawabnya, "Saya rugi banyak tahun lalu, bukan rugi duit, rugi peluang yg Allah beri, rugi kerana menolong orang memuas nafsu makan. "Jom kita ulas sikit jawapan ini.
Ada yg melihat ramadan sebagai pintu rezeki sedangkan nabi tidak menyebut sedemikian dan tidak menyuruh merebut rezeki yg kononnya melimpah di ramadan. Berapa ramai orang sibuk nak buka pasar ramadan, nak niaga itu ini, fikir makanan yg unik yg dibulan lain pun tak dijual. Bulan ramadan baru nak niaga, bulan lain tidak pula. Niaga itu sunnah tetapi niaga yg cenderung ke arah merosak amal kebajikan, dgn mengambil kesempatan atas nafsu dan memancing nafsu makan dari orang berpuasa, dirasakan kurang elok. Bukankah sepatutnya kita bersama mengekang nafsu. Kenapa bila ramadan baru nak makan itu ini, nak meronda pasar ramadan, sedangkan waktu bulan lain tidak demikian. Itu bukti pengunjung pasarr ramadan adalah penurut nafsu dan penjualnya mengambil kesempatan untuk keuntungan dan menyumbang ke arah meruntuhkan ibadat.
Ramadan sepatutnya menjadi bulan rehat dari merebut dunia, tetapi menumpukan kpd ibadat. Puasa itu satu ibadat mengekang nafsu. Makan sepatutnya dikurangkan quantitinya, dikurang jenisnya sbg bukti menentang nafsu, bukan melayannya dg berbagai juadah.
Ada yg melihat ramadan sebagai bulan perayaan. Bergelutlah dg baju raya, perabut baru, kuih raya dsbnya sedangkan semua perkara ini tidak diberi penekanan oleh nabi. Di serata pejabat, orang dah sibuk tempah kuih raya, telah ada yg meronda mencari baju raya, telah diperuntukan duit utk sambut raya. Hakikatnya bukan raya yg nabi suruh disambut, tetapi mengimarahkan bulan ramadan dgn ibadat siang dan malam itu yg disuruh. Ramadan melatih diri selama sebulan utk belajar beristiqamah dg ibadat. Peruntukanlah wang utk sedekah jariah, memberi makanan berbuka, mengkhatam quran, menghidup malam dsbnya. Kenapa tidak menyediakannya?
Jangan rosakkan ramadan dg budaya yg bercanggah. Membakar mercun, bunga api, meriam karbait bahkan memasang lampu dan pelita yg berlebihan dg fahaman yg bercanggah adalah memcemar kesucian ramadan. Nabi tidak pernah berbuat demikian. Budaya mercun dan meriam adalah budaya Cina utk menghalau hantu, budaya pasang pelita adalah mirip Hindu. Ramadan sepatutnya sunyi kerana orang beribadat di masjid, surau dan di rumah, bukannya meriah dg letupan,bunga api. Ramadan sepatutnya bulan yg emosional kerana kita dituntut beribadat, menghisab diri, memohon ampun dsbnya. Hari raya bukan disambut dg nyanyian, tetapi disambut dgn pujian kpd Allah.
Jika nak sambut hari jadi, kenduri sambut menantu, kenduri cukur jambul, kita sudah bersiap berminggu minggu sebelum, apakah ramadan yg merupakan bulan rahmat tidak mahu kita bersedia menyambutnya? Bahkan nabi bersabda yg bermaksud akan datang kpd kamu ramadan, ucapkankah selamat datang kpdnya. Buktikan anda bersedia menyambut ramadan dan ramadan tahun ini akan lebih sepi kerana kita sibuk dg ibadat. MARHABAN YA RAMADAN!

Ulasan

Popular Post

Kata Kata hikmah

KWSP vs PENCEN

Payudara

Skim rumah pertama

Banjir di kemaman