Isnin, 7 Julai 2014

Bersyukur



ALLAH MAHA PERANCANG

Dengan nama Mu ya Allah Tuhan yang mengikat hati manusia dengan kasih sayang... Hanya kebaikan yang kami dambakan di setiap celahan ketetapan yang telah engkau rencanakan... Kau Maha Mengetahui apa yang terbaik bagi kami... Serta bagi insan-insan disekeliling kami... Semoga kebaikan dan keberkatan dari rencanaMu menyebar dan dirasai setiap jiwa-jiwa yang beriman... Permudahkan jalan kami dalam melusuri setiap rencana yang kau tetapkan ya Allah... 

Penantian

Bukan aku lupa..bukan aku sengaja jauh dari yang ingin dekat denganku.. tapi mereka bukan pilihanku.. bukan pilihan hatiku.. dan mungkin juga bukan pilihan Allah untukku... aku sedang ingin mencari jalan yang lebih baik untuk diri ini... mencari yang lebih baik dalam menjadi yang terbaik..

aku bukanlah seorang yang sempurna untuk mencari kesempurnaan, namun hati ini tidak dapat menerima sesuatu yang akan menjauhkan aku denga agamaku...juga tidak dapat menerima seseorang yang menjadikan aku lalai dalam mencari yang terbaik...

biarlah tiada yang mengingati diri ini..biarlah tiada yang ingin menyahut panggilanku.. biarlah tiada balasan dari sesiapapun jua.. asalkan aku gembira denga hidup ini..bertemankan cinta dan rinduku pada yang menciptakan rasa rindu ini... aku bahagia dengan takdir ini.. aku gembira dengan rasa ini.. rasa yang menjadikan aku lebih dekat dengan Allah... rasa yang tidak memberikan kesepian disaat aku sendirian...

bukan sengaja aku biarkan sesuatu itu jauh .. bukan sengaja aku abaikan rasa dihati.. namun biarlah ia begini.. tiada lafaz..tiada ucapan.. tiada panggilan.. membiarkan kesakitan dibaluti rasa syukur.. kesedihan diiringi bayangan bahagia.. sehingga tiba waktu yang telah dijanjikan buat setiap hamba Allah yang sabar...

penantian suatu keindahan andai ia bertemankan keredhaan......

Air Hujan Tak Seperti Air Mata

Bangkitkan ku…
Renyai hujan aku abaikan..
Guruh berdentum tanpa sedikit getaran di hatiku..
Seolah-olah aku tidak mendengar jeritan alam..


Di manakah aku..
Hidupku kini umpama ikan tenang di air..
Berenang bebas tanpa haluan..
Tenang menyusuri sungai tatkala petir berdentum..
Bagaikan buih-buih air berenang bersama sang ikan..
Tidak menghirau petir di darat..


Sedarkan diriku dari lamunan..
Kerap kali ku lihat cahaya kecil di hujung kegelapan..
Adakah sinar kejayaan..
ataupun api penyiksaan..
Hendakku kejar dan aku gapai..
Tapi semakin laju aku berlari..
Semakin jauh ia pergi meninggalkan ku..


Hujan semakin lebat..
Tapi mengapa aku tidak kisah semua itu..
Mengapa aku hanya mendengar titisan hujan
seperti hembusan angin di subuh hari..
Loceng di hati masih belum mampu menyedarkanku dari lamunan..


Kini ku sedar..
Titisan hujan hanya membuat diriku dibuai bayangan..
Hanya titisan air mataku mampu menyedarkanku dari lamunan..
Mengalir kering di kelopak mataku..
Seperti memberitahu apa yang berlaku..


Berdetikla loceng di hati,
Membangunkanku dari mimpi tanpa tidur..
Ku serahkan kepada ilahi,
Bagi menentukan perjalanan hidupku,
yang kini jauh di dasar laut..


Hutan rimba di bawah bayu,
Berlari-lari di kejar bayangan,
Takkan hamba mati dahulu,
Selagi puteri masih di kayangan.