Jumaat, 21 September 2012

Ujian


Dalam kita melangkah…

Terkadang diuji dengan ujian yang terasa berat,

Hingga kita terduduk dan menangis,

Peritnya terasa tetapi ketahuilah,

Dan renungilah dalam diri kerana…

Mungkin air mata tika itu hadir kerana…

Dia mahu menjahit sejadah IMAN yang kian terkoyak

Lantaran ada langkah-langkah yang tersasar,

Semoga tabah dan tetapkan iman…

Berjihadlah

Berjihadlah

Bersatulah wahai kaum muslimin
Dengan semangat dan roh kebenaran
Berjihadlah wahai kaum muslimin
Walau susah memempuh cabaran

Bersatulah wahai kaum muslimin
Dengan obor sinar kebahagiaan
Berjihadlah wahai kaum muslimin
Biar syahid ataupun kemenangan

Berjuanglah wahai Ansorullah
Dengan matlamat daulah islamiah
Berkorbanlah wahai yang beriman
Dengan harta dan segenap kepunyaan

Bergeraklah ke gerbang jasa
Kalah menang bukan alasannya
Sucikanlah niat dihati
Hingga nyata benarnya janji Rabbi


Berjuanglah wahai Ansorullah
Dengan matlamat daulah islamiah
Berkorbanlah wahai yang beriman
Dengan harta dan segenap kepunyaan

Bergeraklah ke gerbang jasa
Kalah menang bukan alasannya
Sucikanlah niat dihati
Hingga nyata benarnya janji Rabbi

Selamatlah islam melangkah
Membimbing ummah ke medan siasah
Berpedomankan Al Quran dan Sunnah
Suburlah hidupnya dan pasti berbuah....
Suburlah hidupnya dan pasti berbuah....

masa dan nikmat

Masa kita sedih..masa itulah kita mengerti nikmat kebahagiaan

Masa kita sakit..masa itulah kita merasai nikmatnya kesihatan

Masa kita sunyi tanpa teman..masa itulah kita tahu betapa berharganya sebuah persahabatan

Bila kita menutup mata untuk selama2nya..waktu itulah kita tahu nikmatnya sebuah kehidupan

“Don’t be a greater fool.”

1. Harga rumah dikatakan semakin mahal.
2. Jika dibandingkan harga yang lama dan purata gaji di Malaysia.
3. Namun bagi orang Singapura, rumah RM 1.5m belum sampai sejuta dollar.
4. Maka, harga rumah jadi murah dari perspektif tersebut.
5. Kita tidak memerlukan rumah. Kita memerlukan kediaman. Kediaman ini dapat kita beli atau sewa.
6. Jika disebabkan harga semakin naik dan kita belum mampu beli rumah, maka kita adapilihan untuk meneyewa. Biarlah mereka yang berduit berhutang dengan bank, membayar cukai kepada kerajaan dan membayar servis peguam.
7. Biarkan mereka yang mampu ini terus menyebabkan harga rumah naik, naik dan naik. Sampai satu hari mereka sedar tiada siapa lagi yang mampu beli dengan harga yang mereka mahu jual.
8. Harga rumah yang semakin menaik membantu orang miskin. Lagi tinggi harga rumah, lagi banyak cukai yang kerajaan kutip. Lagi banyak cukai yang kerajaan dapat, lagi ramai orang mendapat manfaat.
9. Lagi tinggi harga rumah, penjual semakin kaya raya. Itu rezeki mereka sekarang. Dah untung kena bayar cukai dan zakat. Baru berkat.
10. Bila dah untung besar, jumlah bayaran zakat pun makin besar. Apa yang tak bagusnya kalau orang makin banyak berzakat sebab dah untung?
11. Apa yang tidak baik untuk kita (sebab belum mampu beli rumah lagi) mungkin baik untuk orang lain (orang miskin yang mendapat bantuan kerajaan). Mungkin Allah swt nak bagi kita rumah yang lebih baik dengan harga yang lebih rumah.
12. Iaitu bila orang yang mampu hari ini akhirnya sedar tiada siapa mahu beli rumah yang mereka mahu jual, komitmen mereka dengan bank pun barangkali telah sampai ke peringkat maksimum, maka bila ‘tersedak’ mereka terpaksa jual rumah dengan harga yang lebih rendah.
13. Setiap perkara di dunia ada turun naik dia. 10 tahun dulu, tiada siapa jangka BN akan hilang banyak negeri. Entah-entah PRU 13 BN hilang kuasa di peringkat persekutuan juga. Begitu juga dengan harga rumah. Sampai masanya jatuh lah dia.
14. Maruah kita tak terjejas sedikit pun kalau tak dapat beli rumah sekarang. Itu maksudnya kita ada peluang tambah simpanan dengan lebih banyak. Persepsi sahaja yang kata rumah kediaman itu adalah aset. Apalah guna beli rumah jika hutang dengan bank semakin bertambah. Hutang beli rumah satu. Hutang renovation rumah lagi.
15. Bersabarlah. Bak kata orang bijak pandai Jawa, “Don’t be a greater fool.”